Guru ASN Mengundurkan Diri Usai Ungkap Dugaan Pungli, Ridwan Kamil Menemuinya

- Pewarta

Kamis, 11 Mei 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

ridwan kamil menemui husein (instagram/ridwankamil)

ridwan kamil menemui husein (instagram/ridwankamil)

suarafakta.com – Ridwan Kamil, Gubernur Jawa Barat, menyuarakan penyesalannya atas keputusan Husein Ali, seorang pendidik muda yang sebelumnya telah membuka aib tentang dugaan praktik pungutan liar (pungli), untuk mengundurkan diri dari jabatannya sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS).

Menurut Gubernur Ridwan Kamil, Husein Ali adalah teladan dari pendidik muda yang berprinsip tinggi dan bertanggung jawab, berkat tindakannya dalam membuka tabir dugaan pungli di ranah pendidikan di Pangandaran.

Gubernur ini memuji keberanian Husein Ali yang telah berani mengambil langkah dan berbicara mengenai dugaan pungli yang ada.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Saya memberikan penghargaan atas kejujuran dan integritas dari seorang CPNS sebagai calon abdi masyarakat,” ujarnya melalui akun Instagram, dilansir oleh suarafakta.com, Kamis, 11 Mei 2023.

Gubernur berpendidikan arsitek ini menekankan bahwa untuk bisa meraih posisi sebagai guru dengan status PNS, Husein Ali telah berhasil unggul di antara puluhan ribu peserta lain.

Sehingga, sangat disayangkan jika pendidik musik lulusan Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) yang pernah berkarir di sekolah menengah pertama (SMP) ini memilih untuk mundur setelah mendapatkan status PNS.

Baca Juga :  KKB Tembak Pesawat Wings Air, TNI-Polri Lakukan Pengejaran

“Persaingannya melibatkan puluhan ribu peserta, sehingga sangat merugikan jika memilih untuk mundur begitu saja,” terangnya.

Sebagai tindak lanjut dari situasi ini, Ridwan Kamil memutuskan untuk menempatkan Husein Ali sebagai pendidik di sekolah menengah atas (SMA), yang berada di bawah naungan Pemerintah Provinsi (Pemprov).

“Satu opsi solusi adalah dengan pindah mengajar di SMA yang berada di bawah kewenangan Gubernur,” ungkap Ridwan Kamil.

Sebelumnya, beredar video yang memperlihatkan pendidik muda bernama Husein Ali Rafsanjani yang membuka tabir dugaan praktik pungli di ranah pendidikan Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat.

Video yang berisi tentang dugaan pungli di lingkungan pendidikan Pangandaran ini dibagikan Husein Ali Rafsanjani melalui akun Tiktok pribadinya, @husein_ar.

Dalam video tersebut, Husein Ali Rafsanjani berbagi kisah tentang dugaan pungli yang dimulai saat dia lolos seleksi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS).

Setelah menerima surat tugas pada tahun 2020, Husein diwajibkan untuk mengikuti Pelatihan Dasar (Latsar) CPNS, di mana seluruh anggaran pelaksanaan ditanggung negara.

“Awalnya, ketika latsar tahun 2020, setelah kita menerima surat tugas dengan detail anggaran yang sudah ditanggung oleh negara,” katanya husein pada Rabu, 10 Mei 2023

Baca Juga :  Kerugian Capai Rp 35 M, Ini Fakta Kasus Penipuan Si Kembar Rihana-Rihani

Namun, kejanggalan terjadi ketika menjelang pelaksanaan latsar, dia dan seluruh CPNS yang ikut program tersebut diminta membayar biaya transportasi sebesar Rp270.000 per orang.

“Tiba-tiba satu minggu sebelumnya, kita diminta untuk membayar biaya transportasi,” ungkap Husein.

Kebijakan pembayaran biaya transportasi ini berlaku tanpa pengecualian. Setiap peserta harus membayar, meski mereka tidak ikut dalam rombongan.

Husein sendiri mengaku, dia tidak ikut dalam rombongan karena menggunakan kendaraan pribadi.

Lebih jauh, ia mengungkapkan bahwa bahkan orang-orang dalam kondisi khusus seperti ibu hamil dan orang sakit yang nyata-nyata tidak bisa ikut tetap diminta untuk membayar biaya yang diduga sebagai pungli tersebut.

“Yang membuat frustrasi, ikut atau tidak ikut dengan rombongan, saya sendiri menggunakan motor dari Pangandaran ke Bandung. Bahkan ada orang yang tidak bisa ikut karena sedang hamil atau sakit, mereka juga diminta untuk membayar,” cerita Husein.

Kendati merasa geram, Husein akhirnya tetap membayar uang yang diduga sebagai pungli dengan alasan biaya transportasi tersebut.

Namun, dugaan pungli tidak berhenti sampai di situ saja. Ketika agenda latsar berlangsung, dia kembali diminta uang dengan alasan yang tidak jelas.

Baca Juga :  Kebutuhan Nasional Terpenuhi, Diperkirakan Energi Nuklir Akan Diterapkan 2032

“Kemudian saat latsar berlangsung, tiba-tiba diminta uang Rp350 ribu lagi. Meski jumlahnya di bawah Rp1 juta, bagi beberapa orang mungkin tidak terlalu berarti, tapi bagi saya cukup berpengaruh,” ujarnya.

Husen menceritakan, saat itu dia tidak memiliki cukup uang karena gajinya sebagai CPNS selama tiga bulan belum dibayarkan.

“Bahkan pada waktu itu, gaji kami selama 3 bulan belum dibayarkan, dikumpulkan katanya. Jadi, sangat memberatkan,” tambah Husein.

Kepada pihak yang menagih, Husein bahkan sempat menunjukkan bukti screenshot saldo rekening miliknya yang jumlahnya tidak sampai Rp500 ribu.

“Saya sampai bilang pada yang menagih, saya benar-benar tidak punya uang. Saya tunjukkan screenshot isi rekening saya yang tidak mencapai Rp500 ribu.” katanya.

Merasa menjadi korban pungli, Husein kemudian memutuskan melaporkan peristiwa yang dialaminya ke Lapor.go.id, lengkap dengan bukti pendukung.

Laporan tersebut ternyata berimbas cukup besar. Pasalnya, setelah melaporkan dugaan pungli, Husein justru mendapatkan intimidasi dan ancaman pemecatan yang berujung pada keputusan mundur dari PNS.

Berita Terkait

KKB Tembak Pesawat Wings Air, TNI-Polri Lakukan Pengejaran
Biodata Profil dan Akun IG Asli Kondang Kusumaning Ayu, Calon DPD RI 2024 Berparas Cantik
Viral! Lahir di Hari Pemilu, Bayi Ini Diberi Nama Prabowo Gibran
Jika Lolos, Komeng ingin Menjajah Negara Lain dengan Seni dan Budaya Indonesia
3 Pendukung AMIN Meninggal Usai Kampanye di JIS
BI Checking Jadi Syarat Calon Pekerja, Kemnaker: Tak Ada Aturannya
Jepang dan Indonesia Bersiap Jalani Laga Hidup Mati di Piala Asia 2023, Siapa Bakal Lolos Babak 16 Besar?
Cek Tarif Listrik Per KwH Terbaru, Berlaku Januari-Maret 2024

Berita Terkait

Sabtu, 17 Februari 2024 - 12:47 WIB

KKB Tembak Pesawat Wings Air, TNI-Polri Lakukan Pengejaran

Jumat, 16 Februari 2024 - 15:02 WIB

Biodata Profil dan Akun IG Asli Kondang Kusumaning Ayu, Calon DPD RI 2024 Berparas Cantik

Jumat, 16 Februari 2024 - 14:51 WIB

Viral! Lahir di Hari Pemilu, Bayi Ini Diberi Nama Prabowo Gibran

Jumat, 16 Februari 2024 - 14:47 WIB

Jika Lolos, Komeng ingin Menjajah Negara Lain dengan Seni dan Budaya Indonesia

Selasa, 13 Februari 2024 - 03:40 WIB

3 Pendukung AMIN Meninggal Usai Kampanye di JIS

Rabu, 7 Februari 2024 - 02:57 WIB

BI Checking Jadi Syarat Calon Pekerja, Kemnaker: Tak Ada Aturannya

Selasa, 23 Januari 2024 - 14:41 WIB

Jepang dan Indonesia Bersiap Jalani Laga Hidup Mati di Piala Asia 2023, Siapa Bakal Lolos Babak 16 Besar?

Kamis, 4 Januari 2024 - 02:32 WIB

Cek Tarif Listrik Per KwH Terbaru, Berlaku Januari-Maret 2024

Berita Terbaru

daftar harga motor yamaha. (Ist)

Otomotif

Daftar Harga Motor Yamaha Lengkap Terbaru 2024

Selasa, 20 Feb 2024 - 03:11 WIB

Ilustrasi. (Ist)

Uncategorized

Sering Motoran Bikin Tangan Item? Begini Cara Mengatasinya

Selasa, 20 Feb 2024 - 02:55 WIB

Grafik Merek Motor Terlaris 2023. (Goodstats)

Otomotif

Ini Merek Sepeda Motor Paling Banyak Digunakan di Indonesia

Selasa, 20 Feb 2024 - 02:48 WIB

not angka kalimba fifty fifty cupid

Not Angka

Not Angka Kalimba FIFTY FIFTY – Cupid

Senin, 19 Feb 2024 - 07:11 WIB